Perpustakaan dituntut untuk selalu mengelola menyajikan, dan mendistribusikan sumber-sumber informasi yang relevan dengan kebutuhan pemustakanya. Tuntutan kemudahan akses dan ketersediaan sumber-sumber informasi yang lengkap serta up to date juga semakin tinggi, terlebih lagi terhadap perpustakaan perguruan tinggi sebagai perpustakaan riset yang melayani sivitas akademika yang selalu memproduksi hasil karya ilmiah. Pada sisi lain, perpustakaan menghadapi persoalan klasik yang selalu melingkupi yaitu minimnya anggaran, bahkan adakalanya terjadi pengurangan anggaran.

Selain itu pada masa ini masalah plagiarisme juga menjadi tantangan perpustakaan dalam upaya mengembangkan material perpustakaan. Berbagai persoalan yang dihadapi, seyogyanya justru mendorong perpustakaan untuk kreatif dan tetap memberikan layanan terbaiknya. Dalam upaya peningkatan sumber-sumber informasi melalui strategi penelusuran dan penyajian sumber-sumber informasi yang up to date, free access, perpustakaan harus berhati-hati dengan memperhatikan legalitas dan tanpa terjebak pada tindak plagiarisme.

Demikian beberapa hal yang disampaikan oleh pembicara tunggal Dr. Taufiq A. Gani, S.Kom, M.Eng.Sc, dosen dan Kepala Perpustakaan UIN Syahkuala Banda Aceh pada hari Senin, 29 Oktober 2018 di ruang serbaguna lantai satu Perpustakaan UIN Sunan Kalijaga. Narasumber yang terkenal dengan panggilan TOPGAN ini memaparkan tentang Library 4.0: Open Educational Resources and Customer Engagement yang dikemas dalam “Workshop Open Eucational Resource”. Workshop yang berlangsung selama setengah hari ini dihadiri oleh 45 orang peserta dari empat belas instansi pendidikan negeri dan swasta di wilayah Yogyakarta dan Jawa Tengah, serta satu instansi dari Sorong.

Kepala Perpustakaan UIN Sunan Kalijaga Dra Labibah Zain, MLIS dalam sambutannya pada saat membuka kegiatan menyampaikan bahwa kegiatan workshop ini merupakan sebuah bentuk kreatifitas program perpustakaan dengan dana minimal. Meskipun demikian pihaknya berharap workshop OER ini sebagai upaya knowledge transfer yang dapat menjangkau banyak pihak yang berkompeten di bidang perpustakaan untuk belajar bersama dan menyerap banyak pengetahuan dari narasumber.(Ist)